Sunday, April 05, 2015

KITA.

Hei kamu.
Ya, kamu di situ.
Tak perlu menuding pada yang lain.
Aku tidak menaruh rasa pada mereka.
Hanya kamu.
*copy paste dari puisi Hafizi, Mei 2014

Sayang..
Aku harap bila kau rasa marah,
Kau baca puisi bodoh aku ini.
Aku harap bila kau mahu mengalah,
Kau rasakan puisi bodoh aku ini.

Aku bukan seorang penulis.
Jarang sekali aku lakukan ini.
Bait-bait aku tidak indah.
Bait-bait aku bukannya bunga.
Tapi sekali aku menulis,
Kau perlu tahu ini semua tulisan hati.

Sayang..
Ketahuilah bahawa aku sangat kasih.
Ketahuilah bahawa aku sangat cinta.
Ketahuilah bahawa aku sangat rindu.

Terima kasih kerana kau selalu ingatkan aku.
Terima kasih, di saat aku lupa, kau masih setia.
Terima kasih, di saat aku sedang di bawah,
kau menarik aku ke atas semula.

Bukan kita tak pernah rapuh. Pernah..
Tapi kerana satu rasa itu,
kita kembali semula kepadaNya.
Sayang.. Bersyukurlah!
Kerana Allah masih sayangkan kita.

Sayang..
Aku bersyukur kau masih ingat Dia.
Aku bersyukur kau masih ingatkan aku.
Aku bersyukur kau masih ingatkan aku tentang Dia.


Kenapa dalam berjuta di luar sana,
Hati aku tetap pilih kau?
Kerana kau istimewa.
Kau nampak di mana celanya aku.
Kau tahu di mana buruknya aku.
Tapi kau tetap terima seorang aku.

Aku mahu kau bukan cuma kerana cinta.
Aku mahu kau kerana aku mahu cintakan keluarga kau.
Aku mahu kau untuk kita cuba sempurnakan diri.
Aku mahu kau supaya kita dapat tebus semua alpa dan dosa,
Yang pernah kita capai dulu.

Aku tahu kau bukan sempurna.
Aku tahu kau tak punya segala.
Tapi kau punya sesuatu yang tiada pada yang lain.
Percayalah sayang,
Aku tahu.

Biar apa orang kata,
Biar sekeras mana orang nafikan kita,
Biar dengan siapapun kita bersama,
Biar jauh manapun jarak kita,
Biar besar mana dugaan tiba,
Kita cuba,
Kita doa.

Yang aku tahu,
Kalau hati kau tetap untuk aku,
Kalau hati aku tetap untuk kau,
Kalau aku mahukan kau dan kau mahu aku,
Kalau kita tahu apa yang kita mahu,
Kita akan lepas semuanya.

Sayang..
Kita cuba.
Kita doa.
Kita tahu kita punya Dia.
Kita tahu kita boleh sentiasa petik nama,
Dalam setiap sujud dan doa.
Kau tahu bagaimana kau mahu jadikan aku isteri,
Begitu juga aku mahu kau jadi sang suami.

Aku mahu kau bawa aku dalam keluarga kau.
Aku mahu bawa kau dalam keluarga aku.
Aku mahu kau pimpin aku ke syurga-Nya.

Sayang..
Kan kau janji mahu jadi imam aku?
Kan aku janji mahu solat di belakang kau?
Kan aku janji aku mahu jadi isteri berpurdah kau?

Iya sayang..
Suatu hari nanti :)

No comments: